Sejak Kota Serang Terbentuk, Warga Kasemen Ini Tinggal di Rumah Tak Layak Huni

  • Whatsapp

Sabdanews.net, Serang Raya – Sejak Kota Serang terbentuk hingga kini, pasangan suami istri Abdul Kholik dan Lama’ah, warga Kampung Sampang Tiga RT 04 RW 01 Kelurahan Terumbu, Kecamatan Kasemen Kota Serang, mengaku belum pernah menerima bantuan pemerintah. Padahal mereka masuk dalam keluarga tak mampu dan kini tinggal di rumah dengan bagian ruang tengah hingga dapur, roboh.

Hal tersebut terungkap, saat pihak Kelurahan Terumbu Kecamatan Kasemen Kota Serang, mengunjungi kediama pasangan suami istri, Abdul Kholik (45) dan Lam'ah (35).

Bacaan Lainnya

Dengan diampingi Lurah dan Babinsa setempat, petugas BPBD Kota Serang, Abdul Kholik menuturkan hal tersebut kepada wartawan, Sabtu  (20/02/2021)

"Ini sudah sangat lama sekali, hampir 20 tahun lamanya. Waktu masih gabung dengan Kabupaten sudah pernah dapat bantuan Bedah Rumah sebesar 15 juta, tapi terima langsung hanya senilai 7 Juta, itu pun berbentuk material bangunan seperti, batu bata, pasir dan keramik," ucap Abdul Kholik

 

Dalam penuturan Kholik, setelah Kota Serang terbentuk, ia belum pernah menerima bantuan untuk perbaikan rumah, dari program rumah tak layak huni (RTLH). Namun demikian, ia tak menampik, bantuan untuk pangan atau PKH dan KlS menerima.

Tergenang

Kunjungan pihak kelurahan pada Sabtu (20/02/2021) tersebut, setelah ada laporan rumah pasangan Abdul Khalik dan Lama’ah, gegara dihuyur hujan lebat pada Jum’at malam (19/02/2021), rumahnya sempat tergenang, karena rembesan air hujan dari atap dan dinding batu bata mentah.

"Sejak hujan jam 10 malaman, saya beserta anak dan istri lakukan menguras air dari dalam rumah," ujar Khalik

Jelang pukul 10:10 WIB pagi tadi, lanjut Kholik, berniat untuk memasang kayu balok dengan maksud menopang bangunan rumah ini, meskipun dihantui  dengan firasat yang tidak enak untuk niat memasang balok, akhirnya diurungkan karena melihat sebagian dinding yang terbuat dari batu bata mentah ini, roboh dari arah dapur seketika itu dirinya dan keluarga langsung menyelamatkan diri.

"Alhamdulillah tidak ada korban jiwa, saya dan Istri beserta ke tujuh anak berhasil menyelamatkan diri," jelasnya.

Atas kejadian tersebut, jelas Kholik, dirinya langsung melaporkan kejadian itu kepada pihak Ketua RT setempat.

"Kita langsung lapor ke Pak RT yang kebenaran rumahnya gak jauh dari rumah saya yang roboh," katanya.

Untuk istirahat sementara, Kholik mengatakan, dirinya dan beserta istri dan ketujuh anak mengungsi ke rumah saudara, yang tidak jauh dari rumah saya yang roboh.

"Kita sekeluarga akhirnya mengungsi ke kediaman kerabat yang gak jauh dari rumah saya yang roboh," katanya.

Kholik menceritakan bahwa sebenarnya dia ingin sekali memperbaiki rumah tersebut, tapi apa daya buat makan juga susah.
 
Sementara itu, Lurah Terumbu Mujino menyatakan ikut bersedih dan berduka, mudah2an diberikan kesabaran.

"Saya ikut prihatin dan miris atas kejadian ini, saya akan usahakan untuk menyampaikan kejadian tersebut kepada pimpinan," ujarnya

Senada, Babinsa Kelurahan Terumbu Sertu Miftahus Surur Koramil 0202/Kasemen atas kejadian ini dirinya langsung mengabarkan dan melaporkan kepada pimpinan.

"Iya betul kita sebagai babinsa kelurahan terima laporan dari Pak RT setempat, kemudian kita langsung laporkan pimpinan, Dan saya selaku tni,,,akan selalu membantu rakyat yg kesulitan,krna tni dari rakyat utk rakyat dan kembali ke rakyat," pungkasnya. (ajie)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *