Di tengah PPKM Darurat, Matel Masih Beroperasi di Wilayah Balaraja

Di tengah PPKM Darurat, Matel Masih Beroperasi di Wilayah Balaraja

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on tumblr

Sabdanews.net, Tangerang – Aksi tindakan konyol masih sering dilakukan oleh mata elang (Matel) yang sering membuat resah masyarakat dengan tindakan premanisme, seperti mengambil paksa kendaraan di jalan pada saat pemerintah sedang gencar melaksanakan PPKM darurat.

Kejadian ini dialami oleh salah satu warga Desa Kubang , Rizki (17) yang sedang mengendarai kendaraan roda  dua Honda Beat Nopol B 6313 GAJ, di Jalan Desa Kubang Patung, Kecamatan Sukamulya, Kabupaten Tangerang Banten. Kamis, (8/7/2021).

Menurut keterangan Rizki kejadian berawal ketika sedang melaju menggunakan kendaraan roda dua  seusai pulang dari pengajian, tiga orang kemudian menghadang dan mengambil paksa kendaraan tanpa menunjukkan identitas yang jelas.

Tindakan tersebut jelas melawan hukum seperti tertuang  Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) terkait larangan sita jaminan fidusia secara paksa sudah berlangsung satu tahun. Keputusan yang tertuang dalam Putusan MK Nomor 18/PUU-XVII/2019 tertanggal 6 Januari 2020 membuat multfinance tidak boleh mengeksekusi objek jaminan fidusia secara sepihak.

Tindakan Perampasan sendiri diatur dalam Pasal 368 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) yang mengatakan: “Barangsiapa dengan maksud untuk menguntungkan diri sendiri atau orang lain secara melawan hukum, memaksa seorang dengan kekerasan atau ancaman kekerasan, untuk memberikan barang sesuatu, yang seluruhnya atau sebagian adalah kepunyaan orang itu atau orang lain; atau supaya memberi hutang maupun menghapuskan piutang, diancam, karena pemerasan, dengan pidana penjara paling lama sembilan tahun.

Dengan kejadian ini pihak pemilik kendaraan membuat laporan pengaduan kepada lembaga Gerak dan Karaben RI dan langsung ditanggapi oleh pihak lembaga tersebut dengan langsung mendatangi kantor leasing Cabang Balaraja PT.Cakrawala Citra Mega (CCM) yang di terima oleh Jeff Yusak tangker sebagai SPV finance.

Ketua Karaben RI Endan Drajat memberikan peringatan langsung kepada pihak PT CCM untuk tidak melakukan tindakan pengambilan paksa unit dijalan karena ini dapat merugikan pihak debitur dan jelas sudah melanggar hukum.

“Sekali lagi, apabila dari pihak leasing atau mata elang yang mengambil paksa unit milik debitur dijalan kami tidak segan mengambil tindakan tegas dan langsung membuat laporan kepada pihak yang berwajib,ini jelas merupakan tindak pidana perampasan,” tegas Endan Drajat.

Ketua DPP Karaben RI Banten mengecam keras dan mengimbau kepada masyarakat agar segera melaporkan kepada Polsek terdekat apabila ada pihak leasing ataupun mata elang yang berbuat sewenang-wenang mengambil paksa kendaraan di jalan apapun alasannya.

 

Penulis : ASR

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Mari inspirasi dunia dengan pandangan brilianmu bersama Sabdanews!